Huawei Undang Media AS untuk Buktikan Sendiri Klaim Mata-Mata

Huawei Undang Media AS untuk Buktikan Sendiri Klaim Mata-Mata

Huawei Undang Media AS untuk Buktikan Sendiri Klaim Mata-Mata

Raksasa telekomunikasi China, Huawei, telah mengeluarkan undangan

yang tidak biasa ke media-media AS untuk mengunjungi fasilitas mereka di China, sekaligus bertemu staf perusahaan itu. Upaya itu dilakukan melawan tekanan global yang timbul dari tuduhan AS bahwa mereka memata-matai sesuai pesanan Beijing.

Huawei membeli iklan satu halaman penuh di surat kabar utama AS pada hari Kamis – termasuk Wall Street Journal, New York Times dan Washington Post, dengan tagline “Surat Terbuka untuk media AS”.

Dengan judul “Jangan percaya semua yang Anda dengar”, pesan itu dibuat oleh Direktur Dewan Huawei Catherine Chen.

“Aku menulis untukmu dengan harapan kita bisa saling memahami dengan lebih baik,” katanya.

“Dalam beberapa tahun terakhir, pemerintah AS telah mengembangkan

beberapa kesalahpahaman tentang Huawei. Kami ingin menarik perhatian Anda pada fakta.”

Pemerintahan Presiden AS Donald Trump dalam beberapa bulan terakhir, terus menggalang upaya untuk memblokir Huawei, pemimpin dalam teknologi 5G, dengan mendesak sekutu untuk menghindari pusat kekuatan China. Trump mengklaim bahwa kepentingan keamanan nasional dipertaruhkan.

Menanggapi tuduhan itu, dalam beberapa pekan terakhir para eksekutif Huawei, terus menyuarakan pendapat di depan umum. Mereka menyatakan kasus tersebut dengan keterusterangan yang tidak biasa bagi perusahaan besar China.

Bahkan pendiri Huawei yang berusia 74 tahun, Ren Zhengfei,

yang sebelumnya jarang berbicara dengan media asing, telah memberikan wawancara berulang sejak awal tahun. Ren sejak awal menyangkal bahwa Huawei menjadi bagian dari aksi spionase pemerintah komunis China.

Pejabat Huawei lainnya membalas dengan menyoroti penyadapan pemerintah AS yang diekspos oleh mantan kontraktor Badan Keamanan Nasional AS Edward Snowden.

Bahkan dalam pidato utama di MWC, ajang global tahunan industri mobile terbesar di Barcelona, CEO Rotating Huawei Guo Ping mendorong balik tuduhan AS.

“Tuduhan keamanan AS terhadap 5G kami tidak memiliki bukti. Tidak ada,” tegasnya.

Surat terbuka yang dibuat oleh Catherine Chen itu, meminta agar AS menghindari masalah-masalah itu. Sebaliknya berfokus pada bagaimana sistem perusahaan besar telah berkontribusi pada konektivitas global.

 

Baca Juga :